Alat Rekam Gate

Beberapa bulan terakhir ini ada 2 perjalanan dinas keluar kota, November lalu ke Adelaide Australia dan Maret ini ke Surabaya. Tahu nggak nih, … dalam kedua perjalanan itu selalu ada ’gate and gate’ yang menegangkan dan juga lucu … :)
 
Waktu di Adelaide ada cerita EI ketinggalan HP di pasar  (lihat ceritanya di HP Gate), nah di Surabaya ini ada juga Alat rekam yang ketinggalan di Taksi, yang bikin mbak Rizka pucat pasi. (padahal 100% bukan kesalahan RN lho).

Malam menjelang acara Perspektif Baru Live WT, RN dan MW masukin Seminar Kit, sampe malem. Trus ngepak logistik yang mo dibawa ke kampus. Seminar kit 250 pax, buku Hell yeah, No regret, A book about nothing, tak ketinggalan buku Melebarkan sayap dan kartu nama WW semuanya dah siap dalam kardus plus 2 standing banner dan tas orange berisi alat rekam PB (2 mini disk, mixer dan 2 mic).

Jam 07.00 Pagi hari kami harus segera ke kampus, karena masih ada beberapa hal yang belum clear seperti panggung dan sound system.

Semua sudah siap, RN berinisiatif memanggil bellboy hotel untuk membantu menurunkan semua barang yang akan dibawa ke Unair. Terdengar suara RN memberitahukan agar hati-hati dengan tas orange.
 
Yap … semua siap,  barang-barang bawaan + WT, RN dan MW. Dengan bantuan orang hotel kami memanggil taksi blue bird  yang banyak ngetem di hotel.

Satu persatu barang-masuk bagasi taksi. Tas orange disimpan di pojok bagasi, dilanjutkan dengan 3 dus seminar kit dan 1 dus logistik lainnya. Banner nggak bisa masuk karena kepanjangan, terpaksa disimpan diatas pangkuan WT dan RN yang duduk di bangku belakang.

Sesampai di Unair ternyata masih sepi, mbak Ningsih dan teman-teman belum sampai. MW segera meminta bantuan seorang mas2 gitu deh yang ada disitu untuk menurunkan dan membawa ke tempat acara  di lantai 3.

Oke deh … semua sudah ada di lantai 3 pikir kami bertiga. Kami sibuk membereskan meja regsitrasi, chek sound system dan juga cek kelengkapan panggung. Waktunya cek musik Perspektif. Ku tanya RN, ’Mbak CD musik Perspektif mana yah’? bentar mbak jawab RN sambil menuju ruang belakang tempat menyimpan barang-barang.

Tapi Up… RN keluar lagi sambil tanya balik. ’Mbak Wid, MW lihat tas orange nggak?’ mulailah kami kaget. Wah jangan-jangan ketinggalan nih.

Rizka mulai panik. Aku juga panik tentunya, tapi aku berusaha untuk kelihatan tenang (hehehe .. gaya yah :)). Aku tanya RN, ’Tadi dimasukin ke taksi atau ketinggalan di hotel? Tolong diinget-inget deh’ . Dengan wajah yang pucat pasi RN bilang: ’Yakin dimasukin ke taksi kok’.

Ok deh,  MW dengan cepat menelpon pihak hotel dan minta bicara dengan counter blue bird di hotel atau minta no tlp kantor pusat taksi blue bird. Oooh, ternyata kantor mulai aktif jam 08.00 sementara sekarang baru jam 07.00.

Kami mulai nggak konsentrasi. RN sudah gelisah. Akhirnya aku putuskan untuk segera menyelesaikan keperluan acara, jam 08.00 tepat baru kami hubungi kembali pihak Blue Bird.

Titik terang mulai datang, ketika  rombongan kedua datang (EI, WW, JP) juga menggunakan taksi Blue Bird.

Rombongan EI sampai aku dan MW segera menyambut di lt dasar. Aku membawa rombongan masuk, sementara MW menghubungi supir taksi untuk minta tolong mencari taksi yang kami naiki sebelumnya.

Thanks God ……  supir taksi menumukan temannya yang mengantarkan kami. Dengan menggunakan radio panggil taksi dan dibarengi dengan menelpon ke kantor pusat. Barang itu kembali dalam waktu kurang lebih 1 jam.

Uuuuh …. Terima kasih MW, RN kerjasamanya. RN dah nggak panik lagi kan? Wt yang salah kok, nggak ngecek dengan teliti jumlah barang yang di bawa. Terima kasih juga untuk Blue Bird taksi dan dua sopir taksi yang baik yang tidak sempat kami tanya namanya ….🙂

Sekali lagi terima kasih MW, RN. Pengalaman yang nggak terlupakan deh pokoknya. Apalagi saat mati lampu di Delta Plaza. Sayang wt nggak ikut photo2 di patung buaya ….🙂

5 Comments

  1. rizka said,

    March 22, 2007 at 11:06 am

    Makasih juga buat Mbak Widya atas kerjasamanya. Salut buat mbak widya.

    Tentang alat rekam memang udah kayak kasus Levina aja. Padahal RN juga udah ditenang-tenangin tapi tampangnya tetep panik. Gimana tampang panik beneran ya?

    Tapi setelah barang ketemu, sudah bisa tersenyum lagi, walaupun masih syok.

  2. Wete said,

    March 23, 2007 at 3:27 am

    Untung syoknya nggak berkelanjutan yah … jadi masih bisa photo ceria didepan patung buaya dan hiu .. hhihihi. kalo masih syok tentu fotonya manyun semua tampang photonya …. (bayangin deh)

    Moga Palembang ceritanya lebih seru, tapi jangan yg syok lagi aaaaah

  3. de-es said,

    March 26, 2007 at 2:34 am

    waduh si wete … ceritanya seru aja deh ….

  4. Arie said,

    March 28, 2007 at 4:18 am

    Seru banget, aturan foto juga di patung buaya, sapa tau bisa dapat jaka tarup.

  5. Wete said,

    March 29, 2007 at 7:09 am

    Wah …. padahal pengen banget tuh jeng Rizka ketemu Jaka Tarup


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: