Haekal Ramadhan & Balya Mikaela Rahmah

‘Sudah pak, Namanya Haekal Ramadhan’ terdengar suamiku menjawab telpon. Ternyata Suamiku sedang mengabarkan kelahiran anak pertamaku pada Kiai Busro (Allahumagfirlah), beliau adalah orang tua angkat suamiku.  Kiai Busro menjawab ‘Haekal, bagus ….  tadinya kalau belum diberi nama saya akan memberikan nama Balya’.  Spontan suami  menjawab kenapa Balya ? apa diganti aja jadi Balya ?. Tidak perlu diganti, Haekal  itu jimatnya nabi Sulaeman, jawab Kiai Busro.

Resmilah anak pertamaku diberi nama Haekal Ramadhan. Nama Haekal terinspirasi dari nama penulis Sejarah Hidup Muhammad (Hayat Muhammad) – Muhammad Husain Haekal, yang menulis sejarah dengan begitu bagus (biasa deh bacaanya anak SKI).  Sedangkan nama Ramadhan  karena dia lahir pada tanggal 5 Ramadhan.  Sebelum muncul nama Ramadhan, bapaknya ngusulin nama Haekal Ivanisevic terinspirasi dari petenis kroasia yang pernah mendapat wilcard wimbeldon dan jadi juara pula keren banget kan … dan yang jelas emang ganteng … hehehe.   Tapi sebagai ibunya, aku menolak mentah2.  Malu,  kesannya nama ivanisevic bermuka indo bule gitu, sementara ini mah ibu bapaknya Indonesia pisan …. hehehehe

Kenapa Bapak Kiai Busro ingin memberi nama Balya, tentu ada hubungannya dengan nama suamiku Malhan atau Malkan.  Dalam sejarah ada nama yang cukup Mashur Balya Ibnu Mulkan atau nabi Khidir.  Setelah tahu itu, khayalanku selanjutnya ‘kalau punya anak lagi, akan diberi nama Balya’

Anaku yang kedua lahir, perempuan cantik …. (ya iyalah anaknya sendiri) ku beri nama Balya (ini bukan Balya bin Malkan, tapi Balya binti Malkan hehehe). Lengkapnya Balya Mikaela Rahmah, Mikaela diambil dari Maikail Malaikat yang bertugas memberikan rezeki bagi seluruh mahluk di bumi ini, Semoga kelak Balya juga bisa membagi kebaikan pada sesama ( Amin) . Rahmah tambahan dari kakeknya (bapakku H. Ahmad Sanusi), nama itu ditambahkan bapak karena saat lahir begitu mudah padahal saat hamil aku sempat menderita alergi hebat.

Beberapa teman (yg mengerti) berkomentar ‘kok Balya perempuan sih ?’, aku hanya jawab gpp kan perempuan namanya Balya.  Temanku yang lain (yg nga ngerti) tanya juga, ‘Wid di sekolah anakku ada anak namanya Balya, tapi kok cowok ya?’ hehehehe

Alhamdulillah, kedua anakku tumbuh sehat dan sekarang Haekal sudah duduk di kelas VIII, alhamdulillah tahun ini dia mulai masuk di sekolah atlit Ragunan. Sementara Balya sudah kelas V SD. Keduanya mendapat kesempatan emas berlatih tenis di Yayuk Basuki Tenis Academy (YBTA).

Advertisements

Helmi & Me

Wildan, Wati, Wiwi, Widya, Helmi (Wina belum nongol waktu itu)’ semuanya berawalan W, kalau gitu ganti aja nama Helmi jadi ‘Wek .. wek … wek‘ itulah guyonan yang sering dilontarkan teman-teman kakakku kalau mereka lagi kumpul di rumahku.

Helmi seperti kang Wildan dia juga rada jahil dan nakal. Di sekolah dasar kerjaannya ngobrak ngabrik mainan anak perempuan, sedang di rumah nangisin Wina. Di rumah yang tinggal Helmi & Wina, aku sudah masuk pesantren dan ke 3 kakakku kuliah di Bandung.  Saat aku liburan di rumah, akupun selalu kena jahilnya, tahu2 semua bajuku dikeluarin dari lemarilah .. atau apalah pokokknya selalu saja ada ulah yang bikin aku harus ngejar2 dia.

Paling sering berantem Helmi dan Wina, pasalnya pasti berebut channel TV (padahal waktu itu baru ada 2 station TV kalau nga salah).  Suatu hari ketika kami udah rada gede, Wina lagi asyik nonton, Helmi baru bangun dan langsung menguasai remotnya.  Sambil cengar cengir ngeledek Wina dia pindahin tuh channel TV dari yang satu ke lain pindah lagi, pokoknya tuh anak nyebelin banget. Sampai Wina teriak: ‘Teh Dia tuh si kang Helmi pisebelin pisan‘ Si bohel (panggilan kecil Helmi) tambah seneng lihat Wina jerit. Aku yang dari tadi duduk dan diam aja bilangin Helmi sambil nyentil ‘Hel, entong ngaganggu Wina wae atuh gandeng, eta channel TV cing atuh tong dipindah pindah wae‘. Helmi diem sebentar eeeh tahu2 dia ngomel sambil tolak pinggang, kaki sebelah naik ke kursi dia teriak : ‘Dicabok sia ku aing‘ aku yang udah mulai kesel juga jawab ‘Sok cabok lamun wani mah … ‘ . Trus dia bilang, ‘lamun aing ambek ieu imah ancur ku aing’ (kalau saya marah ni rumah hancur). Begitu denger itu aku & Wina bukannya takut tapi jadi ngakak, kami ngeloyor ninggalin Helmi ke dapur sambil bergumam, ‘mukul meja aja sakit apalagi tembok, emangnya rumah dari krupuk … hihihihihi dasar Helmi yang sok jagoan.

Trus satu lagi kesukaan Bohel, nongkrong di depan jalan sambil ngitung jumlah bis yang lewat. Pulang sore dalam keadaan dekil. Ada lagi, temannya nongkrongnya (Otom) yang sama2 kelas 2 SD dah bisa nyanyi lagu Ebony Ivory-nya Paul mc Cartney yang dinyanyiin Stevie Wonder. Uuuuh dia ngiri setengah mati dan minta ditulisin lyricsnya ma teh Ati.  Sampai sekarang itulah lagu kenangan dia, lagu berbahasa Inggris pertama yang dia bisa

Ebony Ivory (By paul mc cartney)

Ebony and ivory live together in perfect harmony
Side by side on my piano, keyboard,  oh lord, why dont we?

We all know that people are the same where ever we go
There is good and bad in evryone,
We learn to live, we learn to give
Each other what we need to survive together alive.

Ebony and ivory live together in perfect harmony
Side by side on my piano keyboard, oh lord why dont we?

Ebony, ivory living in perfect harmony
Ebony, ivory, ooh

We all know that people are the same where ever we go
There is good and bad in evryone,
We learn to live, we learn to give
Each other what we need to survive together alive.

Ebony and ivory live together in perfect harmony
Side by side on my piano keyboard, oh lord why dont we?

Ebony, ivory living in perfect harmony (repeat and fade)

Teh Ati, Teh Wi, Wina &Me

Namaku Widya Tresna Utami, Kakaku yang kedua Tresnawati (panggilannya Teh Ati) dan yang ke 3 Tresna Dewi (Teh Wi) Adikku Wina Tresna Rahayu.  Temanku di FB kasih komen di salah satu foto keluargaku ‘wt, serius nih namanya pake tresna kabeh?‘ aku jawab ‘Serius atuh mbak piraku bohong, emang ada 4 tresna di keluargaku‘.

Yang asli panggilannya tresna ya si teteh, secara dia pemegang lisensi pertama, walaupun ada juga sih yang manggil dia wati (biar berawalan ‘W’ semua kali). Teh Wi yang kena sialnya,  namanya Tresnadewi, tapi karena panggilannya Wiwi akhirnya di ijazah tercantum ‘Wiwi Tresna Dewi’ apaboleh baud deh aktenya di ganti jadi Wiwi Tresna Dewi juga (kata bapakku ganti akte lbh gampang daripada ganti nama di ijazah). Kalau namaku sama wina sih asli (maklum produk udah 70-an udah modern dikit lha..).

Teh Ati orang yang tegas, sedikit galak and judes. Pernah masku (sebelum kami menikah), bertemu teteh di kawinan kang Wildan, dan bagaimana dia ? idiiih ampyun  deh, diem & cuek aja. Tapi ketika masku sudah resmi menjadi suamiku, uuuh si teteh bageur pisan sampai suamiku bilang ‘Teteh tuh ternyata baik banget ya, dulu judes banget lho‘ ya begitulah antiknya dia.

Teh Wi lain lagi, dia emang lebih ramah dan santai, dulu sedikit sensi sekarang lebih cueklah.  Saat dia pertama kenal internet,  mengerti fb daku harus siap terima telpon dan sms dari tetehku yang satu ini, untuk tahu cara buka alamat,  menjawab atau mengisi & menjawab komen2 dari teman-temannya yang kebanyakan dihiasi dengan tembang-tembang sunda. Baru-baru ini kita ngenet berjamaah di rumahku, uiiih aku & sepupuku disandera untuk nemenin dia ngebales tembang2 sundanya.  Atuh kita semua jadi melek bersama nemenin dia … teh wi2 … aya2 wae yah

Wina Tresna Rahayu yang ini adikku terkecil alias bungsu, usulan nama Wina datang dariku. Maklum anak kecil yang baru ngapal nama2 ibu kota negera ketika denger kata ‘Wina’ langsung aku bilang bapakku. ‘Pak,  adik kecilnya kasih nama Wina aja, kan awalannya ‘W’ juga’ terciptalah nama Wina Tresna Rahayu. Adik kecilku sekarang sudah punya anak kecil juga. Agustus 2007 Orang tuaku melepaskan anak bungsunya.

Wina itu sangat dekat denganku (secara kata orang dia mirip denganku). Setelah lulus kuliah dia bekerja sebagai wartawan di sebuah media ibukota,  bapak ibu menyarankan dia tinggal sama kakak pertamaku (pepatah orang tua,  adik perempuan sebaiknya tinggal di rumah kakak laki2). Ngak sampe satu bulan  setelah pindahan dia datang ke rumahku, awalnya ngobrol2 biasa aja, tapi lama2 dia nangis katanya dia mau tinggal di Pamulang aja (rumahku). Akhirnya tinggallah dia di rumahku. Yang lucu,  suaminya orang Kudus hihihihi kalau aku godain ‘Win, idola banget sih ma Teh Dia, sampai suami aja nyaingin orang Kudus juga’ dia pasti ngomel: ‘uuuuh sebel‘  kataya.

Widya Tresna Utami, kata orang ketika aku lahir, bapakku sedang menempuh pedidikan S1-nya. Dengan susah payah tentunya, maklum dengan 3 anak dan pekerjaan yang numpuk. Trus kata orang lagi ni, aku tuh emang paling cengeng diantara saudara2ku. Bahkan ketika Wina kecil (kira2 2 thn) yang sering kedengaran tetangga nangis justru aku yg saat itu sudah kelas 3 SD. Pernah ketika kami baru pertama pindah rumah (awalnya kami tinggal di Jl. A yani kemudian pindah ke Jl. Siliwangi), dan bersilaturahmi ke tetangga2, tetangga sebelahku (almarhumah ibu Parta) tanya ‘Anu sok nangis wae teh anu mana ?’ (yg suka nangis terus yang mana) semuanya ketawa dan nunjuk aku. Uiiih malu banget, dan rasanya semenjak saat itu frekwensi nangisku berkurang sampai akhirnya hilang sama sekali.

Saking terkenalnya, ketika aku nikah bibi2ku (adik ibu) ngeledek suamiku ‘Aduh Malhan ati-ati nikahin anak kecil’ (nga tahu mereka, ponakan kecilnya dah bisa bikin akan kecil juga hihihihi ….)

Kang Wildan & Me

O : ’Widya .. Kakangnya lebetkeun (masukan) kana selang’
A : Entong (Jangan) …. huhuhuhu ….

Sampai sekarang setiap kali aku pulang ke sukabumi dan mampir ke rumahku yang dulu, tetangga-tetangga yang sekarang sudah pada bercucu selalu mengingatkan ledekan itu padaku. Aku ketawa ingat itu, kenapa aku selalu nangis kalau diledek itu. Kadang buat aku malu juga kalau ada yg bilang ’Aduh Widya udah gede, yang dulu suka nangis melulu’

Katanya orang-orang, waktu kecil aku ini cengeng dan judes banget. Jadi teman-teman kakakku senang bikin aku nangis, dan salah satu yang paling cepet membuatku nangis dengan meledek kaka pertamaku (kang Wildan). (Suamiku ngakak deh kalau ada yang ingatkan ’Widya = cengeng’)

Kang Wildan adalah kakak pertamaku nama lengkapnya Wildan Ginanjar, dan karena dia anak tertua, kami sekeluarga dan saudara-saudara lainnya memanggil dia dengan sebutan Kakang. Kang Wildan itu  sangat supel, temenya banyak, hobbinya emang mengumpulin teman-teman dan herannya temennya aja dikerjain dia atau atau dijhailin.

Teman2 sekolahnya SMA (yang aku ingat) sepulang sekolah selalu menjadikan rumahku tempat nongkrong, baik nonkrong buat belajar ataupun sekedar ngobrol2 aja. Ada yang namanya Kang Deni, kang Untung, Kang Dadang , Kang Iyus dsb deh.

Selain temannya banyak, pacarnya juga banyak yang paling kuingat Heda dan Lela cinta monyetnya ketika kang Wildan duduk di kelas 1 SMA.

Hubunganku dengan Kang Wildan begitu dekat, usia yang terpaut jauh justru membuat dia benar-benar memiliki adik kecil, secara dia tuh seneng banget dengan yang namanya anak kecil. Jadi ngak heran sejak kecil aku selalu di gendongnya saat dia main dengan teman-temannya. Dan menurut cerita ibuku, dia senang banget ngedandanin Widya kecil … hehehe.

Ketika aku masuk TK kang Wildan sudah masuk SMA. Pulang sekolah aku selalu menunggu dia pulang, bahkan nga jarang aku ikut jemput dia ke sekolahnya dengan mobil inventaris bapakku VW Safari biru.

Alhamdulillah sampai sekarang masing-masing sudah berkeluarga hubungan kami tetap terjaga dengan baik dan karena kang wildan termasuk dalam golongan telat nikah, sekarang ini ke2 anaknya (Yasmine & Arsy) seusia dengan anak-anakku.

Menang di Dua Persami

*Persami = Pertandingan sabtu minggu

Hampir sebulan penuh (selama bulan Ramadhan) si kaka Haekal tidak pernah sama sekali mengayun raket. Jangankan latihan di lapangan, sekedar shadow pukulan ada dia males banget, selama puasa kerjaannya cuma main PS dan PS aja. Melihat kondisi begitu aku dan suamiku merasa khawatir juga kalo-kalo dia lupa pukulannya, tapi kamipun tak bisa juga memaksakan dia.

Alhamdulillah ternyata kekhawatiran itu tidak terbukti. Hari Pertama latihan setelah liburan panjang, dia bermain cukup bagus, Backhand yang menjadi kebanggaan dia masih stabil … . Pokoknya menurut para pelatihnya masih lumayan deh.

Setalah liburan ini, Haekal hanya punya waktu seminggu untuk bersiap mengikuti Persami yang diadakan Ferry Raturandang di lapangan Tenis Senayan (Gravel). Uuuups … Haekal belum pernah sama sekali main di lapangan dengan tipe itu.

Sedikit yang aku tahu mengenai lapangan gravel ini, pantulan bolanya lebih lambat sehingga otomatis pukulan harus lebih keras. Tapi rasanya InsyaAllah Haekal bisa mengatasinya … Amien.

Ternyata benar dugaanku, alhamdulillah Haekal bisa mengatasi lawan-lawannya. Di final dia bertemu dengan   dari Bandung. Haekal menang  dengan skor 4-0 & 5 -3. Dam hasilnya : Haekal Juara ….

Seminggu kemudian, kami ikutkan dia pada Persami yang diadakan club kemayoran Jakarta. Haekal beberapa kali membuat jantung suamiku berhenti berdetak, karena beberapa kali dia ketinggalan dari lawan-lawannya. Syukur dia bisa merebut gelar juara pada Persami KTC (Kemayoran Tennis Club). Di Final dia melawan Ernest dengan skor 6-3

Selamat ya jagoanku.  Pesan ibu, berlatih dengan baik dengarkan apa kata pelatihmu, selalu rendah hati  dan jangan lupa sholatnya ya ….

Mudik ‘Jalan-Jalan di Kudus’

Waktu libur lebaran di Kudus tahun ini super sempit banget. Sampai ke Kudus Kamis  malam Jum’at dan hari minggu harus dah balik ke Pamulang lagi. Kami berusaha untk benar-benar menikmat perjalanan singkat ini dengan sebaik-baiknya. Rencananya di Kudus akan mengajak kedua keponakan mengunjungi tempat-tempat wisata ziarah di sekitar Kudus.

Mesjid Demak, tempat pertama yang kita kunjungi (mampir sebelum masuk Kudus) Menurut Wikipedia Masjid Agung Demak adalah sebuah mesjid yang tertua di Indonesia. Masjid ini terletak di desa Kauman, Demak, Jawa Tengah. Masjid ini dipercayai pernah merupakan tempat berkumpulnya para ulama (wali) penyebar agama Islam, disebut juga Walisongo, untuk membahas penyebaran agama Islam di Tanah Jawa khususnya dan Indonesia pada umumnya. Pendiri masjid ini diperkirakan adalah Raden Patah, yaitu raja pertama dari Kesultanan Demak.

Masjid ini mempunyai bangunan-bangunan induk dan serambi. Bangunan induk memiliki empat tiang utama yang disebut saka guru. Bangunan serambi merupakan bangunan terbuka. Atapnya berbentuk limas yang ditopang delapan tiang yang disebut Saka Majapahit. Di dalam lokasi kompleks Masjid Agung Demak, terdapat beberapa makam raja-raja Kesultanan Demak dan para abdinya. Di sana juga terdapat sebuah museum, yang berisi berbagai hal mengenai riwayat berdirinya Masjid Agung Demak.

Mesjid & Menara Kudus menjadi tujuan wisata selanjutnya, masih mengutip dari wikipedia:  Mesjid Menara Kudus (disebut juga sebagai mesjid Al Aqsa dan Mesjid Al Manar) adalah mesjid yang dibangun oleh Sunan Kudus pada tahun 1549 Masehi atau tahun 956 Hijriah dengan menggunakan batu dari Baitul Maqdis dari Palestina sebagai batu pertama dan terletak di desa Kauman, kecamatan Kota, kabupaten Kudus, Jawa Tengah. Mesjid ini berbentuk unik, karena memiliki menara yang serupa bangunan candi. Masjid ini adalah perpaduan antara budaya Islam dengan budaya Hindu. (baca juga tulisan: K u d u s )

Dan tempat terakhir yang kami kunjungi adalah Makam Sunan Muria. Setelah hampir 11 rutin setiap tahun pulang ke kota Kudus, baru kali ini aku dan anak2 bener2 diajak ke Muria (itu juga setelah maksa, ngak enakkan ada 2 ponakan .. hahaha).


Muria yang merupakan sebuah Gunung Muria adalah sebuah gunung di wilayah utara Jawa Tengah bagian timur, yang termasuk kedalam wilayah Kabupaten Kudus disisi selatan, disisi barat laut berbatasan dengan Kabupaten Jepara, dan di sisi timur berbatasan dengan Kabupaten Pati. Dikawasan ini terdapat tempat yang sangat legendaris peninggalan Wali Songo, yaitu pesanggrahan di kawasan puncak Gunung Muria yang dalam sejarah negeri ini merupakan basis pesanggrahan dimana Kanjeng Sunan Muria menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. (Cerita Detail mengenai Muria ini sudah aku ceritakan di tulisan ’K U D U S’.)

Perjalanan yang mendaki dan berkelok diisi dengan tawa riang anak-anak. Kira-kira satu jam perjalanan dari kota Kudus ke parkiran mobil di Colo, kami parkir di sebuah mesjid yang bagus entah mesjid apa namanya. Dari sana ada 2 pilihan menuju puncak Muria berjalan kaki dengan menaiki 700 undakan atau naik ojek seharga Rp. 7000 saja. Otomatis anak2 langsung memilih ojek.

(Pesannya Wina, adikku yg dah pernah kesana mending naik ojeknya semotor berdua aja, emang mau pegangan ma tukang ojegnya … katanya. Bener juga si … hehe). Jadi pembagian ojeknya adalah : Ojek 1 : Aku & si sulung Haekal, Ojek 2:  Teh yasmin &  Ka Iyang, Ojek 3: Balya & Masku. Ojek 1 yang aku tumpangi ngebut dan beradu balap dengan ojek 2 … uuh girang banget tuh si Kaka.

Sesampai di puncak kami menuju pasarean Sunan Muria untuk berziarah dan membaca tahlil dan yasin untuk beliau. Kami masih mencari tahu jalan menuju air sumur 7 rasa yang berada lebih tinggi lagi dari tempat itu, tapi karena waktu yang tidak memungkinkan. Petualangan kami hanya sampai di Pasarean Sunan Muria saja.

Besoknya (minggu) pagi kita harus bersiap kembali ke Bandung untuk mengantarkan Iyang pulang dan kembali ke Jakarta untuk bersiap memulai aktivitas kembali.

Liburan kami tahun ini tidak menemukan kuliner baru, maklum ada keponakan yang belum mengenal Kudus, jadi kami kenalkan dulu makanan yang memang sudah kami kenal yang sesuai dengan selera 2 ponakanku yang emang sunda banget. Makanan yang cocok hanya Soto Kudus … Hihihi jadi menu makan tahun ini Soto Kudus.

Mudik & Ketinggalan Oleh2

Di tengah sibuk silaturahmi deeleel … Aku bersiap melanjutkan perjalanan ke Kudus. Jam menunjukan pukul 20.00 ketika kami bersiap terbang dengan  APV K 9194 BB menuju Kudus dan transit di Bandung. Eeh rupanya 2 keponakanku Iyang (anak teh Wi) dan Teh Yasmin (anak kang Wildan) mau nyoba mudik juga. Jadilah rombangan kami menjadi 6 orang (2 dewasa, 1 ABG dan 3 anak-anak).

Setelah bersalaman dan dadah2han sama keluarga di Sukabumi, kami ber6 berangkat. Selama perjalanan menuju Bandung diisi dengan canda dan tawa ceria (maklum tuh para keponakan lepas dari pengawasan ortunya hehehe). Eiit tiba-tiba kring …. Bunyi handphoneku berbunyi di layar tertulis ibu ….

Ibu :  Wid,  … ieu Oleh-oleh kanggo ke Kudus ketinggaleun (ini oleh2 buat ke kudus ketinggalan)
Aku : Astagfirullah ….. aduh iya bu hilap (lupa)
Ibu : Ayeuna dimana ?  (sekarang dimana ?)
Aku : Aduh dimana ya … sekitar Cirumput (untung belum terlalu jauh)
Ibu : ya udah disitu tunggu di pom bensin sekitar situ deh ..

Wuhahahaha … kita semua ketawa .. lagian sih bercanda terus, jadi aja  oleh-oleh yang dah disiapin jauh2 hari malah ketinggalan .. ’widya2 … dasar si riweeuh  (si repot)’ kata Kakak dan adekku yang nyusulin.

Kami melewati semalam di Bandung (Ngak sempet karaokean deh …:)). Besoknya jam 5.30 kami sudah melanjutkan perjalanan. Alhamdulillah sumber macet Cileunyi – Jatinangor – Cadar Pangeran lancar.

Beberapa kali kami berhenti di SPBU untuk mengisi bahan bakar atau sekedar numpang ke toilet. Sampai di SPBU peraih Muri (toilet tebanyak) kami @ Tegal jam 11.30, kami istrirahat, sholat dan makan siang di situ. Tepat jam 17.30 kami memasuki halaman rumah di Kudus. Alhamdulillah …

(bersambung … Jalan-Jalan di Kudus)

Idul Fitri 2008

Idul Fitri 1 Syawal 1429 H baru saja berlalu, aku baru masuk kantor kembali di minggu kedua Oktober bertepatan tgl 13 Oktober & 13 Syawal juga tentunya. Idul Fitri tahun ini jatuh di hari rabu, hari yang tanggung buat pegawai2 kaya aku ini. Para pegawai ngarepnya lebaran di hari Senin … (hehe).

Seperti tahun-tahun sebelumnya rute perjalanan kami adalah lebaran di Sukabumi selanjutnya menuju Kudus. Mudik ke Sukabumi hari sabtu malam, dan rencana ke Kudusnya Kamis pagi. Tapi tahun ini Suamiku agak sedikit bete,  kebeteannya dipengaruhi  lebaran di tengah minggu itu, ditambah lagi selasa hari selasanya (next week-nya) dia harus dah masuk lagi. Jadi dia ngedumelnya “di Kudus bentar banget dong” (dia ngajak  berangkat sebelum lebaran, tapi dia mikir juga ngga tahan macetnya … hiks …. Sabar dong mas .. :))

Dari 6 bersaudara, tahun ini yang berlebaran di Sukabumi hanya keluargaku dan keluarga kaka pertamaku (Kang Wildan), Teteh Lampung lebaran di mertuanya di Belitang, Teh Wiwi batu berangkat dari Bandung setalah sholat Id, Helmi juga setelah sholat Id karena harus khotbah Id dulu di Jakarta, si bungsu Wina juga lebaran di mertua di Kudus. Jadilah aku yang sibuk bantu ibu (secara ibuku emang TOP BGT dah nyiapin semuanya jauh2 hari ).

Hari pertama di Sukabumi aku, Ibu, Kang Wildan & teh Ita (istrinya) jalan-jalan ke rumah mantan pengasuhku (kita semua manggilnya  Emak Anah). Kondisi Mak Anah sudah tua, tapi dia masih segar. Dia sekarang mengasuh cucunya yang di tinggal ibunya merantau jadi TKW di Saudi Arabia. Lalu kemana suaminya? Sementara istrinya menjadi TKW, anak2nya diasuh mertua si bapak malah tetap di rumah orang tuanya … Sangat nyata begitulah kebanyakan nasib para TKW kita, menjadi sapi perah para suami.

Hari selanjutnya, mengantar ibu ke Pasar tradisional yang padat menjelang lebaran. Ibuku yang memang mengenal dengan baik medan, sangat gesit pindah dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Sepertinya energi ibu lebih banyak dari aku yang lebih muda … J. Pulang dari pasar aku & ibu naik becak, kendaraan favorit untuk keliling kota sukabumi.

Malam takbiran selesai mengerjakan perkerjaan rumah (persiapan lebaran) aku dan suamiku keluar untuk mengukur jalanan alias jalan kaki ke pusat keramaian Jl. A. Yani. Uiiiih Sukabumi malam lebaran ramenya,  Jl. A. Yani tertutup hanya untuk pedagang dan pejalan kaki. Pedagang apapun ada di sana di jual dengan harga murah, herannya dapet aja tuh mereka bahan dagangan dengan harga murah (heran pisan). Aku & masku hanya melongo melihat begitu banyaknya orang dengan berbagai suara menawarkan barang dagangannya. Akhirnya aku hanya duduk untuk minum & ngebakso di salah satu penjual yang ada.

Tepat di tanggal 1 Syawal 1429 H (Rabu 1 Oktober 2008) kami sekeluarga melaksanakan sholat Idul Fitri di lapangan Merdeka Sukabumi. Dengan khidmat kami mengumandangkan takbir, melaksanakan Sholat Idul Fitri dan mendengarkan Khotbah. Sayangnya saat khutbah banyak jamaah yang bubar (inget ketupat kali yee) padahal kan mendengarkan khutbah bagian dari sholat Id juga.

Kembali ke rumah, kami bersalaman dan meminta maaf dan ampunan dari Bapak dan Ibu. Dan selanjutnya anak2 dah sibuk dengan minta THR sama para Uwa dan Bibi. Sementara tamu terus berdatangan aku bersiap untuk melanjutkan perjalanan ke Kudus

(continué …. Mudik dan ketnggalan Oleh2)

Ramadhan 2008

Alhamdulillah ya Allah, Engkau telah memberikan kesempatan pada kami sekeluarga untuk dapat merasakan kenikmatan dan keindahan Ramadhan di tahun ini. Hari ini sudah memasuki hari ke-3 kami menjalankan puasa, fyi 2 hari lagi (5 Ramadhan) si sulung Haekal merayakan kelahirannya (menurut tanggalan Islam).

Tahun ini adalah tahun ke tiga Haekal mengikuti puasa magrib. Alhamdulillah sekarang ini dia benar-benar terbiasa, tidak pernah ada lagi keluhan lapar atau lemes atau apalah .. dia sangat enjoy banget. Bahkan saat adiknya rewel dia sudah bisa nasehati Balya … 🙂

Sementara Balya masih seperti tahun-tahun sebelumnya, belum bisa diajak berpuasa. Saat sahur dia selalu siap bangun, makan sahur, minum vitamin  (aaah pokokna mah heboh deh). Tapi selalu di jam 8.00 dia bilang pusing, yang ujungnya minta makan .. 🙂

Hari pertama Balya janji mau buku dhuhur, tapi karena permintaannya nggak dikabulkan (minta uang Rp. 2000), akhirnya dia bilang ’Bu, aku pusing banget nih’ jadilah dia bukan di Jam 08.00.

Hari kedua, dengan perjanjian dikasih uang jajan RP. 2000, dia janji untuk puasa sampai dhuhur, namun .. (dasar bocah) .. begitu dapat uang dia langsung lari ke Warung dan membeli beberapa biskuit. Jadi ketika aku tlp jam 09.00 dia langsung minta maaf ’Bu, maafin ya aku dah buka, tadi kelupaan’ …. Hehehe padahal dah pengen banget tuh makan biskuit …

Hari ini (hari ketiga)  menurut informan di rumah katanya, Balya marah-marah melulu, tanya jam terus. Namun akhirnya, alhamdulillah dia buka di jam 12.00. Dia tlp aku jam 13.00 dan bilang ’bu aku bukanya jam 12.00 lho’

Nah gitu dong sayangku …cantikku …. 🙂

Haekal Menang ….

CTS tournament seri 2 yang ditunggu Si Kaka Haekal akhirnya waktunya tiba juga. 23 – 24 Agustus 2008 tepatnya, tempatnya masih di Citos (namanya juga CTS masa iya di senayan … :)).

Seperti juga di CTS seri 1, kali ini juga menurut aku panitia kurang well organized. Tidak ada wasit yang memimpin pertandingan, otomatis anak-anak yang main harus menghitung sendiri. Bagus sih emang biar mandiri kali ya hehehe, tapi kasihan anak-anak yang masih kecil belum ngerti hitungan ribet banget deh. (kesannya panitia nggak mau rugi aja gitu… hehehe .. sori pak panitia)

Aaah itu nggak penting, yang penting di tournament itu Haekal berhasil jadi juara (hore …). Haekal yang bertanding di kelompok umur 10 tahun regular, dibabak pertama dapat bye. Selanjutnya bertemu dengan Akira Rafi dari Cilandak. Karena bye otomatis Haekal mainnya siang banget ditambah lagi lawannya nggak dateng-dateng.

Ujian pertama Haekal adalah kesabaran, kami dah sampai di lapangan jam 09.30. bersiap pemanasan dan ternyata baru main jam 14.00 (lawannya baru nongol) . Kebayang dong Haekal dah cemberut aja. Syukurnya walaupun dengan sediki Bete dia bisa menyelesaikan babak ini dengan skor telak 6 – 0, dan langsung masuk semi final.

Di semi final Haekal berhadapan dengan Aditya yang dulu pernah mengalahkan dia di seri 1 lalu. Haekal bermain sangat taktis sehingga dengan cepat dapat mencuri point 2-0. Tapi selanjutnya susul menyusul angka tidak terelakkan sampai skor 5-5 dan akhirnya dimenangkan Haekal dengan skor 7-5.

Di point terakhir bola dinyatakan masuk di ujung kanan lapangan, Haekal langsung menjatuhkan diri di lapangan sambil berteriak .. yes … (padahal lapangan lagi panas banget tuh … :))

Jam 14.00 babak Final antara Haekal dengan Irfan akan dilaksanakan di lapangan in door. Suasana lapangan indoor saat ramai banget karena ada pembagian piala untuk kelompok umur lainnya. ’Wah gawat, Haekal pasti nggak konsentrasi kalau suasana seperti ini’ pikirku. Suamiku segera memberitahukan panitia bahwa suasana tidak memungkinkan untuk bermain. Syukurnya keadaan ribut cepet berlalu permainanpun dilanjutkan.

Di Final dimainkan 8 game, artinya skor akhir pemenang harus mencapai game 8 kecuali kalau ternyata skor 7 sama, maka pemenang akan ditentukan dengan tie break.

Di awal permainan Haekal masih tidak konsentrasi, dengan mudah 2 game pertama direbut lawan. Dia mulai emosi (nendang bola segala lho …), kami yang berada dipinggir lapangan berusaha menenangkan dia dan terus menyemangati. Syukurlah Haekal mulai bangkit dan mengejar point menjadi 3-2. Dari situ terus keduanya saling susul menyusul point. Akhirnya Haekal mengunci lawan di point 6 dan Haekal menang dengan Skor 8-6.

Dia meloncat senang, dan langsung berhambur kepinggir lapangan memeluk kami. Ini adalah kemenangan pertamanya setelah 3 kali mengikuti persami tennis. Dia sangat bersemangat untuk tetap berlatih dan mengikuti tournament lagi.

Selamat ya Sayang ….

« Older entries